Review Xiaomi Mi 8 SE: Varian Murah Si Flagship

Review Xiaomi Mi 8 SE: Varian Murah Si Flagship
Review Xiaomi Mi 8 SE
Mencirikan ulang tahunnya yang ke- 8, Xiaomi memperkenalkan 3 varian sekalian untuk seri flagship teranyar mereka ialah Mi 8. Yap, Xiaomi melupakan“ Lucky Number 7” dalam penamaan seri flagship ini mereka demi kesesuaian dengan momen perayaan kelahiran vendor asal Tiongkok. Ketiga varian tersebut merupakan Mi 8, Mi 8 Explorer Edition serta Mi 8 SE. Yang disebutkan sangat akhir merupakan varian dengan spesifikasi terendah diantara ketiganya. Tetapi bukan berarti produk ini lalu pantas buat ditatap sebelah mata. Karena ponsel yang hendak Kami uji ini bawa chipset sangat canggih besutan Qualcomm yang pula bagaikan indikator debut Snapdragon seri 7.

  • Paket Penjualan: Handset, Charger, Kabel Informasi USB Type- C, Soft Case, Kabel Conveter USB Type- C- Audio Jack 3. 5mm, Novel Manual, Sim Ejector
  • Corak: Abu- abu, Biru, Merah, Gold
  • Harga: Rp 6. 299. 000( 6/ 64GB)( Black Market)

Serba Mirip
Secara raga, ponsel satu ini seakan membuktikan kalau desainnya termotivasi dari bermacam produk yang telah lebih dahulu timbul. Memandang notch pada layar fullview yang dimilikinya, ditambah lensa kembar di sisi balik yang disusun vertikal, Kami teringat pada iPhone X yang mengawali tren layar berponi ini.

Tidak lumayan hingga disana. Opsi corak biru, material kaca yang akrab dengan bercak sidik jari, pula posisi pemindai sidik jari pada ponsel ini nampak menyamai Honor 9 Lite yang pula sempat Kami uji. Sebaliknya bentukannya yang mempunyai sudut tegas“ mengkotak” bawa karakteristik keluarga Xperia Z series kepunyaan Sony.

Dengan rasio layar yang meliputi 81% dari zona muka, layar ponsel ini jelas dominan dalam mencuri atensi. Perihal ini pula membuat raga ponsel ini terasa begitu ringkas walaupun bawa layar yang ukurannya mendekati 6 inci. Ukuran fisiknya hampir persis dengan flagship tadinya ialah Mi 6, yang notabene bawa layar cuma seukuran 5 inci.

Dilapisi kaca di bagian muka serta balik, ponsel ini nampak modern serta elok. Sesuai dengan citra kalangan milenial mapan yang dinamis. Terlebih sekelilingnya yang terbuat dari material aluminum turut menyumbangkan kesan kuat pada Mi 8 SE ini.

Lensa kembar kamera utama yang Kami singgung tadinya, didesain agak menonjol di sisi balik. Buatnya rentan tergores kala diletakkan terlentang di permukaan agresif, misalnya meja kerja. Beruntung terdapat soft case pada paket penjualan yang membuat segala sisi balik jadi rata dikala digunakan, sekalian meminimalisir efek tersebut.

Luar Biasa AMOLED Fullview
Turut mengadopsi desain layar berponi, ponsel ini terkesan kekinian. Dibanding dengan iPhone X, layar ponsel ini nampak memiliki bezel di bagian dasar yang lebih lebar walaupun sejatinya perihal tersebut tidak kurangi dominasi layar berpanel AMOLED ini pada sisi muka.

Ya, ponsel ini memakai panel layar pabrikan Samsung yang diketahui mempunyai kepribadian tampilan corak gelap yang lebih pekat, range corak yang lebih besar serta relatif lebih hemat energi dibandingkan panel IPS. Dari segi fitur, Xiaomi tidak menyia- nyiakan keahlian panel AMOLED buat secara independen menyalakan piksel yang diperlukan saja dengan menyertakan fitur always on fashion. Dengan fitur ini, layar senantiasa hendak menunjukkan data bertepatan pada serta waktu dikala dalam kondisi terkunci. Tidak butuh takut mengkonsumsi energi baterai jadi boros, sebab cuma sedikit dari jutaan piksel di layar yang aktif pada fashion ini.

Dengan rasio layar yang tidak biasa, 18. 7: 9, kala ponsel ini digunakan buat memutar video baik dari aplikasi multimedia player maupun secara online, layar ponsel ini pasti saja tampak memanjang melebihi frame standar video yang biasanya 4: 3 ataupun 16: 9. Sehingga menyisakan zona gelap di kanan serta kiri frame video. Sistem sejatinya sediakan opsi buat membuat video yang diputar penuhi segala zona layar, tetapi resikonya sebagian atas serta dasar frame hendak sedikit terpotong. Itu belum tercantum zona yang“ terhalangi” oleh notch.

Berdialog soal notch, sebagian pengguna tidak menggemari tampilan poni yang aneh ini. Buat itu Xiaomi sediakan opsi buat menyembunyikan poni ponsel ini. Triknya dengan membuat zona layar yang mengapit poni jadi corak gelap sehingga berbaur sempurna dengan poni. Tetapi penanda baterai, sinyal, serta jam senantiasa tertampil di zona tersebut.

Walaupun layarnya telah lumayan luas dengan tombol navigasi sistem yang ditampilkan di layar. Pengguna masih dapat mengoptimalkan sajian layar ponsel dengan melenyapkan tombol navigasi tersebut. Dengan begitu guna navigasi sistem digantikan oleh gesture. Buat mengarah Homescreen, pengguna tinggal swipe ke atas dari sisi dasar layar. Buat menimbulkan recent apps, gerakan yang dicoba agak mirip. Kelainannya sehabis swipe ke atas, pengguna wajib menahan jari di layar buat sebagian dikala. Serta buat melaksanakan guna tombol back, pengguna lumayan melaksanakan swipe dari sisi kiri ataupun kanan layar ke zona tengah. Universal, skrin besar dengan resolusi besar pada telefon ini adalah agak memuaskan.

Global ROM
Sejak pengenalannya bertepatan dengan hari keputeraan ke-8 Xiaomi pada akhir Mei. 3 variasi daripada mi 8 yang disenaraikan telefon ini baru dipasarkan di negara asal, China. Bagi pasaran global, kawasan Eropah dan India adalah sangat bersedia untuk pertama kalinya kehadiran 3 siri utama yang terkini dari Xiaomi.

Bagaimana pula dengan pasaran tanah air? Walaupun Xiaomi mengasingkan membina tidak melancarkan produk utama generasi itu adalah mi 6 dan mi Mix 2 secara rasmi di Indonesia, tetapi tidak ada mudarat kepada peminat mi di Indonesia untuk harapan ketibaan produk ini.

Kembali ke perbincangan tentang mi 8 SE. kerana masih eksklusif untuk pasaran Cina, ROM atau MIUI yang telah dimiliki oleh telefon ini masih dalam jenis China. Dalam unit yang kami beli, sistem secara lalai berjalan dalam Bahasa Inggeris. Pada awalnya, terlalu, kelihatan sebagai gedung Google Play dalam Nota apl yang memainkan peranan yang baik.

Ingin tahu mengenai subjek ini, kami juga memulihkan tetapan telefon kepada tetapan kilang atau "set semula kilang". Itu betul, selepas proses reset, Kedai Play disenaraikan aplikasi Google yang telah hilang menghilang daripada sistem. Kami wajib untuk pergi melalui proses yang agak menyusahkan untuk memulihkan. Sistem bertuah masih berjalan dalam Bahasa Inggeris.

Walaupun ia mempunyai kesan menjadikan pengguna menyusahkan apabila set semula yang tidak dirancang, tetapi perkara itu tidak benar-benar bimbang. Kerana jenis global ROM pasti akan muncul bertepatan dengan penjualan produk ini di luar pasaran China.

Buat masa ini, pengguna yang ingin menjadi lebih awal untuk membuat telefon ini mesti berpuas hati dengan jenis Cina ROM dan menjaga tidak menetapkan semula jika anda tidak mahu bersusah payah sehingga ada jenis global.

Malah, tidak banyak perbandingan kepada antara muka pengguna antara jenis Cina dan global ROMS. Tidak lebih daripada perbandingan Universal bloatware atau aplikasi terbina dalam. Dalam jenis Cina kami diuji, terdapat sekurang-kurangnya 20 aplikasi pihak ketiga yang dipasang secara lalai serta 90 peratus, antara lain, berjalan dalam Bahasa Cina. Ia belum disenaraikan Xiaomi milik aplikasi tersebut

Mi App Store, MI video, Reader, berita, Permainan, MI Home, MI Wallet, MI Store, MI Live serta lain-lain lagi.

Terdapat satu permohonan yang sangat menarik yang membuat kita ingin tahu. Aplikasi ini adalah mi AI. Buat dikenali, Snapdragon 7 Chipset bahawa telefon bimbit yang digunakan telah menyokong ciri perisikan buatan (AI). Malangnya permohonan Pembantu digital ini hanya menyokong Bahasa Mandarin.

Kamera dengan Ciri AI
Sebagai jenis Standard mi 8, telefon ini telah dilengkapi dengan kanta dua untuk kamera utama. Perbandingan adalah dalam konfigurasi kamera utama telefon apabila dibandingkan dengan standard mi 8 jenis. Apabila jenis Standard dilengkapi dengan sensor dua dengan resolusi yang sama daripada 12 MP, telefon membawa sensor 12MP yang dipasangkan dengan sensor 5MP-resolusi. Walaupun resolusi sensor kamera swafoto adalah kedua-dua keseimbangan.

Kamera utama telefon mempunyai 7 pilihan fesyen utama, seperti video pendek, video, foto, potret, persegi, panorama dan manual. Dalam fesyen foto, pengguna boleh mengaktifkan ciri AI dengan klik pada logo AI di sebelah atas pemidang tilik kamera. Apabila diaktifkan, ciri AI membantu untuk mengenal pasti objek imej yang lagi ditembak dan secara automatik menggunakan tetapan corak yang disenaraikan dan ketepuan, untuk meningkatkan kualiti hasil imej. Sebagai contoh, pengguna lebih mensasarkan untuk objek tumbuhan atau berbentuk rumput, sehingga kualiti corak hijau dibaiki secara automatik untuk keputusan maksimum.

Masih dalam gambar fesyen, beberapa pilihan ciri boleh digunakan seperti pemasa, Condongkan-Shift (membuat imej dengan kesan kecil), meluruskan, Kumpulan Swafoto, mencantikkan, pengesanan AI.

Fitur AI Detection kayaknya nampak menarik, cuma saja lagi- lagi petunjuk serta opsi pada fitur ini pula tersaji dalam bahasa Tiongkok. Menerka dari tampilan UI- nya, fitur ini mempunyai guna mirip dengan Bixby Vision kepunyaan Samsung yang sanggup menerjemahkan tulisan bahasa asing cuma dengan memotret tulisannya, ataupun mencari data tentang sesuatu barang pula dengan memotretnya.

Debut Snapdragon Seri 7
Ponsel ini jadi yang awal ada di pasaran dengan chipset Snapdragon 710. Serta chipset ini sendiri ialah yang awal dari Snapdrgon seri 7 besutan Qualcomm. Chipset ini bawa prosesor Octa- Core dengan arsitektur big- LITTLE yang terdiri dari 2 inti( dual- core) yang tiap- tiap berkecepatan 2. 2GHz serta 6 inti( hexa- core) yang tiap- tiap berkecepatan 1. 7 GHz.

Bila dicermati sekilas, konfigurasi ini mirip dengan Chipset Exynos 7885 Octa yang tertanam pada Galaxy A8+( 2018) kepunyaan Samsung yang mempunyai 2 inti@2. 2GHz serta 6 inti@1. 6GHz. Tetapi bila lebih cermat, Mi 8 SE ini jelas superior dengan teknologi CPU Core generasi terkini dari ARM, ialah Cortex A75 serta Cortex A55.

Di atas kertas, superioritas ponsel ini atas Galaxy A8+ jelas nampak sehabis pengujian dengan aplikasi benchmark. Dari aplikasi Antutu Benchmark saja, ponsel ini sanggup menorehkan nilai 2 kali lipat dari skor yang dicatat oleh Galaxy A8+ dikala Kami uji ialah 161846 berbanding 84265.

Yang disayangkan dari ponsel ini merupakan kapasitas memori penyimpanan yang cuma sebatas 64GB saja. Sementara itu ponsel ini telah mempunyai keahlian merekam video dengan format 4K yang jelas haus hendak memori. Terlebih lagi tidak ada slot kartu buat memperluas zona penyimpanan dengan memori eksternal.

Kesimpulan
Ponsel ini mempunyai kemampuan buat menewaskan karir para kompetitornya di kelas harga yang sama. Cuma saja, ketersediaan ROM tipe global yang belum tentu sampai dikala ini, dapat jadi penghalang untuk bersinarnya performa flagship murah yang satu ini di pasar.

Bila Xiaomi pada kesimpulannya merilis produk ini secara formal buat Indonesia, biayanya pasti tidak semahal yang Kami tebus. Serta perihal itu pastinya hendak menaikkan energi tarik ponsel ini sampai berulang kali lipat.

Click to comment